Jenis Jenis Burung Murai Batu Di Indonesia

Memang apa sih istimewanya burung ini? Murai batu punya postur tubuh yang indah dan suara yang sungguh-sungguh merdu. Posturnya jadi poin penting karena, walaupun bertubuh mungil, burung ini punya ekor yang panjang. Kalau soal suaranya, murai batu yang telah sering ikut berkompetisi harganya bisa berkisar antara Rp50 juta sampai Rp800 juta, loh. Kalau yang masih anak, harganya mulai dari Rp3,5 juta sampai Rp5 juta.

Mungkin kedengarannya mahal, ya. Namun, kalau anda memang bisa menemukan kedamaian dengan mendengarkan kicauannya, maka memelihara burung ini bisa jadi hobi yang menenangkan. Nah, kalau engkau tertarik memeliharanya, anda bisa lihat 10 macam jenisnya ada di rifkiarya.com kali ini.

Burung Murai Batu Medan

Burung murai memang merupakan burung khas Nusantara. Tapi, murai medan merupakan salah satu yang terbaik, tersebar di Pulau Sumatra dan Kalimantan, serta beberapa tempat di Pulau Jawa. Burung murai medan bisa ditemukan di daerah pegunungan dan desa terpencil. Yang istimewa dari murai medan ini adalah ekornya; panjangnya bisa mencapai 30 cm. Selain itu, kicaunya juga dikenal berkarakter dan mantap.

Burung Murai Nias

Kalau yang satu ini, sesuai namanya, merupakan burung murai yang berasal dar Nias, Sumatra Utara. Murai nias ini juga memiliki kicau yang khas dan biasanya bersaing dengan murai medan dalam kompetisi burung kicau. Yang membedakan murai nias dan murai medan hanyalah ukuran tubuhnya yang lebih kecil. Karena suaranya yang jernih dan keras, di tempar asalnya, Nias, burung murai nias dijuluki tatohua. Uniknya lagi, murai nias juga bisa menirukan suara burung lain di sekitar mereka.

Burung Murai Lampung

Murai lampung memiliki ukuran tubuh yang tidak jauh berbeda dengan murai medan, namun ekornya memang lebih pendek. Murai lampung juga termasuk jenis burung murai yang biasa dilombakan karena, selain memiliki suara yang lantang, staminanya pun tinggi. Jadi, saat dibawa ke perlombaan, murai lampung tak akan kenal menyerah dan akan terus berusaha menghasilkan suara terbaik dengan meniru suara burung lain di sekelilingnya.

Murai Batu Kalimantan

Berasal dari Kalimantan, burung ini mungkin bukan primadona dalam kompetisi burung kicau. Kicaunya memang tak begitu istimewa jika dibandingkan murai medan atau murai nias dan murai lampung. Namun, staminanya yang tinggi membuat kicau yang dikeluarkan selalu stabil. Lagi pula, yang menarik dari murai batu Kalimantan adalah ekornya yang pendek, hanya 15 cm—20 cm, dan warna bulunya yang kontras, didominasi warna hitam pekat dan cokelat muda.

Murai Batu Jawa

Meski bernama murai jawa, sebenarnya jenis murai ini terbilang langka. Karena itulah jenis murai ini juga jarang diikutsertakan dalam kompetisi. Namun, yang menarik adalah, jika mengeluarkan suara, bulu dan kepala burung murai jawa akan berdiri tegak dan membentuk semacam jambul. Manis sekali, ya.

Burung Murai Batu Sabang

Murai sabang yang berasal dari Kota Sabang, Aceh, merupakan salah satu jenis burung murai batu yang di pasaran bisa dijual dengan harga puluhan juta. Hal ini karena murai sabang memiliki tubuh yang proporsional dan tentunya suara yang keras. Belum lagi, murai sabang termasuk cukup langka. Dengan ekor yang lebar dan panjang mencapai 20 cm, tentunya hal itu juga menjadi keunikan murai sabang yang membuatnya menjadi buruan para pencinta burung kicau.

Burung Murai Batu Irian

Di Indonesia, murai irian bisa ditemukan di Sumatra, Jawa, dan Bali. Warna bulunya yang hijau pualam membuat burung murai irian cukup menjadi favorit. Ukuran tubuhnya cenderung mungil dengan panjang tubuh yang sudah termasuk ekor mencapai 35 cm.

Murai Borneo

Murai borneo bisa ditemukan dalam tiga ras, yaitu ras banjar, ras mahkota, dan ras palangka. Ketiganya tersebar di wilayah Kalimantan. Ukurannya cukup mungil jika dibandingkan murai medan, namun warna bulunya yang khas, khususnya di bagian ekornya, membuat murai ini tak kehilangan penggemar.

Murai Anakan

Murai anakan juga memiliki tubuh yang mungil. Biasanya, murai anakan yang diikutsertakan dalam kompetisi adalah murai anakan jantan. Karena itu, kalau kamu ingin mengikutsertakan murai anakan dalam kompetisi, pastikan kamu membeli yang jantan, ya.

Murai Bordan

Murai bordan merupakan hasil perkawinan antara murai medan jantan dan murai borneo betina. Karena itu, murai bordan termasuk yang cukup unik karena memiliki kombinasi gaya dan karakter yang berbeda dari murai medan dan murai borneo. Dari segi suara, murai bordan memiliki irama lagu yang bervariasi. Suaranya pun lantang. Ia juga mahir memainkan ekornya saat dihadapkan bertarung.

Leave a Comment