cara memelihara dan merawat kura kura peliharaan yang lucu seperti di alam liar

Cara Memelihara Kura Kura

Cara Memelihara Kura Kura – Kura kura merupakan hewan peliharaan yang tidak suka digendong, namun ia sangat imut dan menggemaskan. Pada umumnya memeliharanya sangat lah mudah, jika anda teliti serta telah mempersiapkan dengan baik.

Meskipun perawatan kura kura tidak terlalu susah. Kita juga harus memperhatikan lingkungan yang ada disekitar kura kura tersebut.

Secara umum, kura kura menghabiskan sebagian besar hidupnya di air dan karenanya membutuhkan lingkungan yang mempunyai air untuk berenang dan tempat memanjat jika mereka memilih demikian.

Jika kamu pernah bertanya bagaimana cara merawat kura kura peliharaan, atau kamu sudah memiliki nya namun ingin lebih dalam lagi cara merawatnya? Simak penjelasan berikut ini.

Terminologi dan Jenis Kura Kura

Mari kita mulai dengan penjelasan singkat tentang perbedaan antara kura-kura dan kura-kura. Kura-kura menghabiskan sebagian besar waktunya di dalam air, sementara kura-kura hidup di darat. Terrapin juga merupakan kura-kura, tetapi pada umumnya membagi waktu mereka secara merata antara daratan dan air tawar.

Kura kura dan kucing pun sangat berteman baik, serta bisa dijadikan hewan peliharaan yang sangat baik.

Meskipun ada sekitar 270 jenis kura-kura, jenis-jenis berikut ini dianggap ideal untuk orang tua peliharaan penyu:

  • Slider bertelinga merah: kura-kura air (meskipun memang membutuhkan tanah) yang bisa tumbuh sepanjang 11 inci, slider bertelinga merah adalah jenis kura-kura yang paling populer untuk dimiliki sebagai hewan peliharaan di seluruh dunia.
  • Painted turtle: omnivora berwarna-warni yang bisa tumbuh sepanjang tujuh inci. Ini adalah kura-kura asli yang paling tersebar luas di seluruh Amerika Serikat.
  • Penyu kayu Amerika Tengah: juga dikenal sebagai penyu kayu hiasan. Penyu-penyu ini sebagian besar adalah herbivora , tetapi jika Anda merasa ingin menawarkan serangga atau cacing sesekali, mereka akan dengan senang hati mengambilnya. Mereka tumbuh sepanjang sembilan inci.
  • Sideneck akuatik Afrika: omnivora ini memiliki “leher lipat” yang tidak biasa dan dapat tumbuh sepanjang delapan inci. Mereka sebagian besar air, tetapi mereka membutuhkan tempat di mana mereka dapat berjemur di bawah cahaya.
  • Kura-kura tambak Kaspia: kura -kura omnivora semi-akuatik yang membutuhkan tanah dan air, bisa tumbuh hingga sembilan inci.
  • Kura-kura Yunani: hewan yang hidup di daratan yang membutuhkan air yang dangkal tempat ia bisa berendam dan minum. Mereka benar-benar herbivora dan dapat tumbuh hingga 12 inci.
  • Kura-kura Rusia: penghuni darat lain dengan kebutuhan akan sumber air yang dangkal. Mereka dapat tumbuh hingga delapan inci.

Cara Memelihara Lingkungan Kura Kura

Anda mungkin menginginkan terarium untuk kura-kura Anda, dan lebih baik tidak mengurangi ukurannya.

“Hewan-hewan ini membutuhkan air dan tanah dengan ruang yang cukup untuk dijelajahi. Semakin besar kandang, semakin baik, ”kata Brian Ogle, seorang instruktur sains yang berspesialisasi dalam perilaku hewan dan kepemilikan hewan peliharaan di Beacon College di Leesburg, Florida.

Menjaga lingkungan kura-kura Anda sangat penting untuk tetap di atas. Jika ada yang salah setelah Anda mendapatkan kura-kura atau kura-kura, itu akan ada di sini.

“Masalah utama yang dihadapi penyu adalah menjaga air tetap bersih. Sistem penyaringan yang sangat kuat perlu digunakan dan air diganti secara berkala, ”kata Colby. “Suhu air tidak begitu penting jika disimpan di dalam dan memiliki area untuk berjemur di bawah lampu panas.”

Ogle setuju tentang menjaga air. “Air bersih adalah keberhasilan untuk menjaga kura-kura Anda tetap sehat dan bahagia,” katanya. “Perubahan air yang sering akan memastikan air bersih dan bebas dari partikel yang dapat menyebabkan infeksi.”

Jika Anda berpikir Anda tidak punya waktu untuk memelihara lingkungan kura-kura, Anda mungkin ingin mempertimbangkan kura-kura darat. Anda masih harus memastikan terarium tetap bersih, tentu saja, dan mengubah atau menyegarkan air, tetapi ada lebih sedikit air untuk berubah.

“Jika Anda memelihara kura-kura, Anda akan ingin membuat beberapa perubahan air setiap minggu, dan alasannya, saya selalu memberi tahu orang-orang, adalah bahwa kura-kura tinggal di kamar mandi mereka. Mereka pergi ke kamar mandi di dalam air,” kata Jim Nesci , seorang ahli reptil dengan pertunjukan pendidikan konservasi bernama Cold Blooded Creatures. “Kura-kura lebih mudah.”

Anda akan menginginkan termometer untuk udara dan air untuk menjaga lingkungan yang serupa dengan apa pun yang ditemukan kura-kura di alam liar. Lakukan riset untuk menentukan dengan tepat suhu apa yang dibutuhkan kura-kura Anda, karena hanya menebak-nebak suhu yang sepertinya bisa menimbulkan masalah kesehatan. Jika kura-kura Anda terus-menerus berada di udara dengan suhu yang salah, mereka mungkin berhenti makan atau mengalami infeksi pernapasan.

Sebaiknya kura-kura Anda juga mendapat sinar matahari, kata Susan Tellem, dari American Tortoise Rescue di Malibu, California. Sinar matahari, katanya, membantu kulit mereka mengembangkan properti; tanpa itu, mereka bisa mendapatkan penyakit tulang metabolik.

Cara Memelihara Kura Kura

Memberikan perawatan yang baik dan konsisten untuk kura-kura atau kura-kura Anda akan membuatnya tetap sehat dan bahagia. Secara umum, masalah kesehatan pada hewan ini muncul ketika pemilik tidak memberi mereka makan dengan benar. Jika mereka tidak membersihkan terarium secara teratur atau memelihara air bersih. Jika mereka tidak menawarkan hewan peliharaan mereka pada suhu yang tepat, kata Colby.

“Kekurangan vitamin A dan kalsium sangat umum terjadi pada reptil yang tertawan,” kata Ogle. “Selain itu, penyu juga mungkin menderita penyakit pernapasan, infeksi cangkang, patah cangkang, parasit, dan abses. Semua kondisi ini membutuhkan perawatan hewan. “

Penyu penyakit yang paling umum dibawa adalah salmonella, yang penting karena dapat ditularkan ke manusia dan menyebabkan penyakit serius. Terutama di immunocompromised. Menjaga terarium bersih, menegakkan kebersihan yang baik dengan pemilik hewan peliharaan, dan membeli kondisioner murah untuk ditambahkan ke air – Reptoguard membuat beberapa – membantu menjaga organisme seperti salmonella di teluk dan mudah-mudahan mencegah penyakit penyu agar tidak pernah terjadi.

Jika Anda membeli kura-kura saat masih bayi, harap berikan banyak TLC dan ingat tips berikut:

  • Pastikan suhu air dan udara terarium Anda sekitar 86 derajat Fahrenheit dan kura-kura kecil Anda memiliki akses ke tanah dan air.
  • Pastikan airnya tidak terlalu dalam. Lagipula, kura-kura Anda sedang belajar berenang. Aturan praktis yang baik adalah bahwa air harus sekitar satu inci lebih dalam dari lebar cangkangnya.
  • Bahkan kura-kura terkecil harus memiliki terarium atau akuarium tidak lebih kecil dari 29 galon, tidak lebih pendek dari 4 kaki, lebar 18 inci dan tinggi 18 inci.
  • Jika Anda tidak memiliki filter tangki penyu , ganti air bayi Anda setiap hari. Jika ya, ubah dua atau tiga hari.
  • Beri makan bayi Anda setiap hari hingga dua kali sehari.
  • Akhirnya, pastikan untuk mencari tanda-tanda fisik penyakit, termasuk mata bengkak, perubahan warna pada cangkang dan menghindari makanan. Jika Anda memperhatikan hal ini, hubungi dokter hewan Anda yang berspesialisasi dalam perawatan reptil.

Banyak kura-kura peliharaan dapat dengan mudah hidup sekitar 20 tahun, yang bisa menjadi alasan lain untuk tidak terburu-buru dalam proses pembelian.

“Ini pekerjaan, dan kamu harus memperhatikan kura-kuramu,” kata Nesci. “[Beli kura-kura] karena kamu benar-benar suka kura-kura. Jangan beli satu kemauan. Anda harus memiliki keinginan dan cinta pada hewan. “

Penutupan

Cukup sekian artikel tentang Cara Memelihara dan Merawat Kura Kura, semoga bermanfaat bagi kamu, silahkan share agar orang disekitar kamu juga mengetahuinya. And see you next article.

Posts created 106

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Pos Terkait

Mulai mengetik pencarian Anda diatas dan tekan enter untuk mencari. Tekan ESC untuk batal.

kembali ke Atas